Sabtu, 23 Oktober 2010

KUASA MILIK SIAPA......?




Seorang pemerintah negara china di zaman dahulu telah merasakan bahawa kekuatan angkatan tenteranya agak lemah,kebetulan ancaman musuh semakin dekat. Raja ini mempunyai gundik seramai 20 orang dan Raja tersebut berpendapat gundik-gundiknya perlu sama-sama berjuang mempertahankan negara apatah lagi mereka ini terlalu hampir dengannya. Sekurang-kurangnya mereka bukan sahaja bertindak sebagai penghibur tetapi juga perisik yang memiliki kecekapan membela diri dan mahir dalam selok-belok ketenteraan.



Tanpa melengahkan masa lagi, Raja tersebut mengadakan mesyuarat dengan para pembesarnya dan mereka pun mencapai keputusan menyokong penuh hasrat Raja itu. Mendengar rancangan tersebut, para gundik tertawa kelucuan. Namun atas arahan Raja mereka terpaksa mematuhinya. Hari pertama latihan, para gundik tertawa-tawa dan jurulatih yang dilantik tidak dapat berbuat apa-apa kerana para gundik mempunyai kedudukan yang lagi tinggi berbanding jurulatih tersebut. Melihat situasi itu raja terpaksa berfikir cara terbaik melatih para gundiknya ini, atas nasihat penasihatnya beliau diminta agar mencari jurulatih yang lebih baik dan ditakuti oleh para gundiknya. Setelah mencari siapa yang layak, akhirnya raja tersebut bertemu dengan seorang pemuda yang bernama Sun Tzu.



Selepas Raja menjelaskan hasratnya, Sun Tzu pun menyatakan seanggupannya tetapi bersyarat. Dai mahu diberikan kuasa penuh iaitu hak dan kuasa penuh bagi apa sahaja dalam menjayakan harapan raja. Seelah berfikir agak lama, raja tersebut pun bersetuju,Sun Tzu diberikan hak dan kuasa penuh dalam melatih para gundik tersebut.



Hari pertama latihan, para gundik raja berperangai seperti dahulu. Selain tertawa mereka juga dilihat sentiasa bermain.main dalam latihan. Melihat hal itu, Sun Tzu mula mencari siapakah ketua dan menjadi penghasut dalam kumpulan gundik tersebut. Akhirnya Sun Tzu mendapati seorang gundik yang muda dan tercantik dalam kumpulan para gundik tiu yang bertindak sebagai”Master Mind”. Maklumat yang Sun Tzu perolehi, gundik tersebut merupakan gundik kesayangan raja.



Pada suatu masa, semasa dalam latihan yang turut disaksikan oleh raja, gundik kesayangan raja tersebut semakin mengada-ada. Sun Tzu memberi peringatan dan teguran kepadanya tetapi gundik tersebut buat tidak tahu sahaja.Tanpa berlengah lagi, Sun Tzu pun mengambil satu tindakan yang tidak diduga oleh dek akal fikiran iaitu terus memancung kepala Gundik tersebut. Tindakan beliau itu membuatkan raja dan para gundik yang lain terkejut. Namun menyedari kuasa penuh sudah diberikan kepada Sun Tzu, akhirnya Raja berlalu begitu sahaja manakala para gundik yang lain menjadi takut. Akhirnya 19 orang gundik tersebut mula berlatih bersungguh-sungguh sehingga tercapai visi dan misi yang raja mahukan. ***



Sebenarnya kuasa yang diberikan kepada seseorang itu merupakan tanggungjawab penuh dan perlu dilaksanakan dengan baik sekaligus menjadi satu tuntutan kepada orang lain. Kuasa bukannya untuk orang yang suka menindas orang lain, menjadi kaki pembohong, kaki pembelit, kaki sombong, kaki penindas, kaki tamak haloba dan yang pasti kuasa itu bukan untuk diwarisi kepada dinasti keluarganya yang juga bersikap rakus. Hanya pemimpin yang sedar akan tanggungjawab dan siapa dirinya sahaja yang berhak mendapat kuasa (diberikan oleh rakyat) dan yang paling penting pemimpin itu sentiasa menerima kritikan dan pandangan orang lain yang boleh membina demi kesejahteraan semua.



Kekuasan sebenarnya mencerminkan kepercayaan yang diberikan seseorang kepada orang lain bagi melakukan sesuatu yang sudah disepakati bersama. Kekuasaan juga merupakan cermin perangai sebenar seseorang semasa individu itu menjalankan kekuasaan yang diamanahkan kepadanya. Itulah sebabnya semasa memimpin, Abraham Lincoln pernah berkata”Pada dasarnya seseorang itu mampu mengatasi sebarang masalah dalam hidupnya. Namun, sekiranya anda mahu melihat perangai sebenarnya, berilah dia kekuasaan”.



Semasa seorang itu menerima kekuasaan dan tanggungjawab, rakyatnya sedang melihat siapa dia sebenarnya. Kekuasaan yang diberikan kepadanya juga bererti latihan menjalani kehidupan sebenar.



Hakikatnya belajar memberi kekuasaan (rakyat) bererti sedang belajar mengamanahkan tugas kepada seseorang (pemimpin). Sekiranya kita menerima kekuasaan daripada orang lain bererti kita belajar memegang tanggungjawab dan melaksanakan tugas tersebut dengan jujur dan ikhlas supaya kehidupan menjadi lebih baik dan teratur.....

0 comments:

Catat Komen

pesanan

Penafian:Penulis blog paikankb tidak akan bertanggungjawab terhadap sebarang kehilangan atau kerosakan, Segala komen atau ulasan, fakta berunsur hasutan yang dialami kerana melayari atau menggunakan maklumat dalam blog ini.

  © Blogger template PingooIgloo by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP