Selasa, 23 Februari 2016

ALKISAH SUKU IRANUN












Pemimpin secara amnya diterjemahkan sebagai ketua. Pemimpin yang baik adalah pemimpin yang boleh berubah-ubah mengikut warna sesuatu keadaan. Kebiasanya pemimpin boleh mewariskan jawatanya kepada orang lain, anak atau kawan terdekat yang boleh dipercayainya.

Kepimpinan pula lebih kepada  merujuk sikap atau perwatakan pemimpin tersebut. Kepimpinan ini agak sukar diwarisi ataupun diperturunkan kepada anak, atau kawan terdekat sekali pun boleh dipercayai.

Dalam suku iranun, pemimpin boleh sahaja diwarisi namun kepimpinan itu agak sukar untuk diwarisi. kehebatan pemimpin yang sedia belum tentu dapat diatasi oleh pemimpin yang ada sekarang.  Kita sering dimomokan dengan suku iranun perlukan pelapis pemimimpin. Sedar tidak sedar slogan itu mulai menghantui kita semua, bahkan datuk-datuk di kampong  mulai melontarkan idea dan kritikan mengenai masalah ini. Penyerapanya cukup drastik sehinggakan pemimpin yang sedia ada termenung memikirkannya. Isu ini menjadi bisul dalam perjuangan suku iranun, pencarian pelapis pemimpin  perlu disegerakan walau apa cara sekalipun. Meskipun perlu kepada penyingkiran pemimpin sedia ada. Sekali pun menongkah arus kepada erti sebenar IRANUN.

Persoalanya sekarang, sejauh mana keikhlasan pemimpin yang ada dan bakal ada untuk memperjuangkan  nasib sebenar suku iranun.  Semuanya kelam, kerana tiada alat yang boleh digunakan. Bukankah kewujudan sebuah Negara bangsa  itu pasti melalui kasakitan dan kesedihan. Bukankah islam itu sendiri melalui cemuhan, penghinaan yang akhirnya membawa kepada peperangan demi mempertahankan islam itu sendiri (Islam bukan lahir dari peperangan). Akhirnya Islam diterima seantero dunia. Ini lah ibarat pemimpin, segala kesakitan dan cemuhan perlu dilemparkan kepadanya. Hanya pemimpin ulung yang boleh bertahan dengan segala dugaan.

Apakah kita perlu menghukum pemimpin terdahulu kerana dia, suku kita mengalami retak seribu, yang teramat sukar untuk dibaiki atau disatukan. Apakah pelapis pemimpin sekarang punyai gam untuk mencantumkan retak tersebut. Apakah Kita sudah punyai ramuan agar suku kita tidak berpecah belah walaupun hakikatnya dalam menyatupadukan  suku kita yang memang terkenal dengan sikap tidak mahu dipimpin dalam politik teramat sukar.

Lontaran “Pemimpin sedia ada hanya mementingkan diri sendiri sehingga mengabaikan sumbangannya kepada suku kita” segala tindak tanduknya hanya lobi dirinya adalah satu tuduhan yang berniat jahat.

Adakah tuan-tuan terfikir cabaran dan rintangan seorang pemimpin yang pada ketika itu terpaksa dipikul oleh beliau. Apakah kita terfikir soal survival beliau dalam politik pada ketika itu memerlukan beliau bersilat disetiap penjuru dan waktu sehingga kononya terabai soal pembangunan suku kita.

Untuk mengekalkan daya kepimpinan  bukanya mudah, sokongan dan bantuan suku kita amat diperlukan. Kesabaran terlalu tinggi untuk dikorbankan apatahlagi masa atau waktu. Mudah kita alpa sehingga menyatakan bahawa suku kita mulai letih dan berang sampai bila suku kita jadi seperti ini. Semua pada kita berjaya kerana kaki sendiri, malahan ada yang berpura-pura tidak mendapat sebarang bantuan dari pemimpin sedia ada. Namun agak janggal bila kita sendiri tidak mengakui bahawa kerana pemimpin yang sedia ada inilah nama iranun mulai dikenali. Kita Bercakap soal kepentingan suku iranun, tapi mempersoalkan sejauh mana pemimpin sedia ada membantu suku ini. Persoalanya sama, sejauh mana kita sendiri membantu suku kita. Jangankan sumbangan dalam politik, sumbangan dalam pendidikan pun mungkin kita tiada sumbangan. Sekolah-sekolah  anak-anak suku kita pun terkebelakang, sepatutnya politik biarlah dianuti oleh ahli politik, pendidikan dianuti oleh ahli pendidik, ekonomi dengan ahli ekonomi, agama biarlah ahli agamanya baru betul. Ini bukan bidangnya pun mahu jadi pengkritik dan pengulas. ibarat mekanik merawat pesakit gigi.

Kita suka sangat melemparkan persoalan. sejak pemimpin yang sedia ada pegang “KAPALA” iranun banyak ketinggalan. Apakah semua itu perlu dipertanggungjawabkan dengan beliau seorang? Bagaimana dengan kita …Ya dengan kita semua yang suka baling batu sembunyi tangan…?

Daripada PISBA, PAGISA, PERISA, WARIS dan lain-lain lagi semuanya boleh dikatakan berorientasikan politik individu tertentu. Suku kita tidak menghalang sesiapa menjadi pemimpin. Hata seluruh dunia pun tiada halangan, tetapi pernahkah kita cerminkan diri kita sejauh mana dan sehebat mana kita boleh memikul tanggungjawab sebagai pemimpin. Jangan kerana kelemahan diri kita, orang lain pula dipersalahkan. Teringat kata-kata pemimpin sedia ada” Saken Aki aya tukang rimbas sa lalan, siantua kabaya mbalui ah pamimpin na unutan yan su lalan ah rinimbasan”.




***HORMATILAH DAN SAYANGILAH PEMIMPIN KITA***


Read more...

Ahad, 31 Januari 2016

PAIKAN KB








Alhamdulillah, syukur kehadrat Ilahi kerana masih memberikan ruang untuk saya update blog yang sekian lama agak menyepi ini. Diam tidak semestinya berhenti berkarya kata seorang kawan yang aktif di laman sosial ketika ini. 

Apapun saya amat mengharapkan agar lontaran idea atau pun kritikan yang cuba diadaptasikan  melalui penulisan kelak dapat membuka ruang lingkup pemikiran dikalangan belia masakini. 

Mana yang baik kita perjuangan bersama dan begitulah sebaliknya. Insya Allah moga kehadiran  “PaikanKB” dalam dunia blog kali ini akan menceriakan lagi dunia maya kita.


Salam dari,

PaikanKB

Read more...

Khamis, 25 Jun 2015

PETANI SUKU IRANUN

salam ramadhan

Pertanian merupakan salah satu sumber rezeki masyarakat Iranun di kota Belud. Bidang ini kini mulai mendapat pengiktirafan sebagai penyumbang kepada ekonomi bukan sahaja di sabah bahkan di  malaysia. Kota Belud telah menerima satu gagasan pembangunan dalam konteks pertanian berasaskan Padi iaitu Projek Jelapang Padi. Isu ini banyak mendapat reaksi positif dan tidak ketinggalan juga reaksi negative sehinggakan menjadi bahan usikan nakal buat YB. Datuk Haji Musbah Jamli yang sehingga kini memperjuangkan penting nya jelapang Padi ini diwujudkan.

Sebagai anak jati Kota Belud dan anak suku kaum Iranun, saya terpanggil untuk mengutarakan sedikit pandangan berkaitan permasalahan yang dihadapi oleh para petani suku tercinta kita. Soal isu Kepolitikan biarlah orang lain yang mengulasnya. Dari apa yang saya lihat, masyarakat kita yang terlibat dalam bidang ini hampir keseluruhanya memilih sebagai “Side-Income”.

Keterlibatan para petani suku Iranun sekarang mengalami "evolusi" kearah pasca baru. Orang lama sudah mulai merehatkan badan, kini usaha ini diteruskan oleh kelompok muda yang berjiwa Tua. Kebanyakkan para petani sekarang adalah mereka yang mempunyai kerjaya tetap. Penanaman Padi ini hanya dianggap sebagai “Side – Income” dan cara pengusahaannya pula lebih kepada “Ali Baba”.

Di Malaysia, negeri kedah merupakan negeri yang mendapat jolokan sebagai negeri Jelapang Padi. Melihat kaedah terutamanya sistem perparitan yang digunakan amatlah jauh bezanya dengan sistem yang kita ada di Kota Belud. Mungkin melihat senario ini, Semangat YB. Datuk Haji Musbah Jamli berkobar-kobar untuk merubah kehidupan para petani daripada hidup bersawah padi secara tradisional kepada lebih inovatif sejajar dengan teknologi yang ada sekarang.

Namun, seperti yang kita maklum masyarakat kita mempunyai sikap yang berbeza dengan sikap suku kaum yang lain di daerah ini. Masyarakat kita lebih suka bersikap menentang daripada mengikut. Sikap seperti ini lah menyebabkan pembangunan dari segi ekonomi menjadi lembab dalam suku kaum kita. Secara jujurnya, sikap ini banyak menyumbang kepada kejatuhan nilai bangsa kita sendiri. Selain menentang, masyarakat kita juga lebih suka bersikap menjadi pemimpin atau pun BOSS. Cuba kita perhatikan, kebanyakkan petani sekarang memilih untuk mengupah orang luar atau bahasa  cantiknya “Pendatang Asing”. Sistem yang diamalkan bahagi dua kadar keuntungan. Side lain kita Nampak cara ini menyenangkan kita, hakikatnya cara ini menuju kepada kehancuran ekonomi suku kaum kita.

Sikap pemalas mulai bertapak kedalam jiwa kita, pendatang asing mendapat ilmu juga keuntungan tetapi kita hanya mendapat keuntungan dalam kerugian. Ilmu membaja misalnya bukan boleh dibuat secara semborono apatah lagi kaedah dan racun yang hendak digunakan. Anak-anak kita menjadi buta dalam celik , orang lain berlumba-lumba mencari limu kita pula berlumba-lumba menjadi BOSS yang dalam kesakitan. Bila ditanya, biarlah anak-anak saya bekerja denga kerajaan, hujung bulan dapat gaji. Lagipun sekarang zaman moden, semua main klik saja. Sikap ini lah juga menjadikan suku kaum kita lemah untuk berdikari. sejak kecil kita diasuh dan dididik menjadi penerima cukup apa yang ada. Padahal suku kaum kita, terkenal dengan sikap juang yang tinggi lagi kental. Mungkin sikap ini hanya pada kekuatan fizikal sahaja bukan pada mentalnya.

Masyarakat kita juga cepat "berasimilasi" dengan teknologi, namun teknologi yang dimaksudkan lebih kepada “Santai Minda Pollitik” FB, TWITTER, TELEGRAM, WHATSAPP, WECHAT dan banyak lagi. Sehinggakan peluang yang ada tidak digunakan dengan sepenuhnya. Di kedai-kedai kopi, tua muda cerita pasal aplikasi ini. Kemodenan dalam kemunduran, moden isu politik tapi mundur dalam ekonomi. Adakah kita sanggup melihat peluang yang ada terus direntap oleh suku lain. Kita banyak menyalahkan kerajaan mahupun pemimpin kerana tiada bantuan mahupun peluang yang diberi untuk meningkatkan taraf hidup masyarakat kita. dari sudut lain, Gajah didepan mata kita, langsung tak nampak...Semut diseberang laut pula kita boleh melihatnya..



Insha Allah akan Bersambung…..




tulisan ini sekadar coretan dari anak iranun yang cintakan kejayaan sukunya.

Read more...

pesanan

Penafian:Penulis blog paikankb tidak akan bertanggungjawab terhadap sebarang kehilangan atau kerosakan, Segala komen atau ulasan, fakta berunsur hasutan yang dialami kerana melayari atau menggunakan maklumat dalam blog ini.

  © Blogger template PingooIgloo by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP